Konsultan ISO Training Pelatihan ISO Integrasi ISO Download ISO Sertifikasi ISO 9001 14001 OHSAS 18001 20000 22000 26000 27001 28000 29001 31000 50001

Faktor Kunci Untuk Suksesnya Implementasi ISO Dalam UKM

Ada banyak faktor yang mempengaruhi keberhasilan pelaksanaan standar sistem manajemen oleh UKM.

1. Tetaplah pada sistem manajemen yang ada
Setiap organisasi yang tetap dalam bisnis dan mampu untuk menyediakan produk dan layanan kepada pelanggan mengoperasikan sistem manajemen, namun ramping atau informal. Sistem ini, dalam bentuk apapun, harus diambil sebagai dasar dan titik awal untuk menerapkan MSS seperti ISO 9001. Menerapkan ISO 9001 tidak berarti Anda “membangun” sebuah sistem (baru) manajemen mutu, tetapi Anda mengevaluasi praktek saat Anda terhadap manajemen ISO 9001 persyaratan, dan beradaptasi dan menambahkan jika diperlukan. Oleh karena itu, setiap sistem manajemen yang unik dan organisasi tidak harus membeli buku dari internet atau menerapkan prosedur standar yang disediakan oleh konsultan. Risikonya adalah bahwa alat ini mungkin tidak cocok, akan menambah birokrasi, tidak akan terlihat oleh karyawan sebagai menambahkan nilai – dan hanya mungkin diaktifkan saat audit sertifikasi tahunan sudah dekat!

Kesulitannya adalah untuk menghubungkan persyaratan abstrak ke kehidupan nyata proses dan praktik manajemen. Setelah sebuah organisasi telah mampu melakukan hal ini, sejauh mana persyaratan sudah terpenuhi – dan apa yang masih harus dilakukan dengan mengadaptasi dan bukan oleh pembangunan kembali – menjadi jelas. Praktek manajemen Informal kadang perlu diformalkan (misalnya, beberapa catatan harus dipertahankan untuk menunjukkan bahwa sesuatu telah dilakukan), tetapi dalam banyak kasus ini memberikan kontribusi kepada efektivitas dan efisiensi operasi, dan dengan demikian menambah nilai bagi organisasi.
figure 1
2. Sebuah sistem manajemen tidak identik dengan prosedur terdokumentasi
Sebuah sistem manajemen adalah alat untuk membantu mencapai tujuan organisasi. Setiap tindakan yang diambil harus konsisten dengan tujuan dasar dari sistem: apakah itu membantu dalam melakukan pekerjaan yang lebih baik, untuk menjadi lebih sukses, dan dalam mencapai rencana bisnis? Ada banyak tindakan yang dapat berkontribusi terhadap tujuan ini, misalnya meningkatkan kompetensi personil, mengadopsi “sangat mudah” perangkat teknis, dengan menggunakan piktogram, bentuk berguna untuk memeriksa dan mengisi (yang kemudian menjadi catatan juga), dll Namun, kita harus ragu sebelum menetapkan prosedur terdokumentasi yang luas, terutama dalam situasi UKM, karena dalam banyak kasus hal ini tidak sejalan dengan budaya organisasi dan praktek sehari-hari.
3. Carilah kesamaan antara standar sistem manajemen yang berbeda
Meskipun worded berbeda, semua standar sistem manajemen didasarkan pada konsep dasar yang sama:
Proses manajemen dan kontrol: memastikan bahwa proses memberikan hasil yang diharapkan dan persyaratan yang berlaku dipatuhi
Plan-Do-Check-Act pendekatan pengendalian manajemen dan proses: menetapkan tujuan, menetapkan proses yang diperlukan, memantau kemajuan dan kepatuhan, mengambil tindakan jika diperlukan, dan mempertimbangkan peningkatan peluang
Manajemen risiko: mengidentifikasi risiko yang memberikan ancaman dan peluang, dan menerapkan kontrol untuk meminimalkan efek negatif pada kinerja dan memaksimalkan potensi manfaat.
Manajemen mutu membawa risiko bahwa pelanggan tidak puas dan bahwa kualitas-terkait (legal dan pelanggan) persyaratan tidak terpenuhi. Risiko dalam pengelolaan lingkungan hidup adalah bahwa kinerja lingkungan tidak memenuhi persyaratan hukum, pemangku kepentingan harapan dan / atau tujuan organisasi itu sendiri kebijakan.
Tentukan unsur Standar sistem manajemen yang sangat mirip berdasarkan konsep-konsep yang harus menjadi bagian dari sistem manajemen keseluruhan organisasi. Mengingat persyaratan standar dengan konsep-konsep dasar dalam pikiran akan membantu UKM dalam menafsirkan dan menerapkannya secara terpadu.

4. Keep it simple
Kurang lebih baik dan kecil indah dalam banyak situasi di mana sistem manajemen yang diterapkan – terutama untuk UKM. Dengan menjaga tiga faktor kunci pertama dalam pikiran, UKM harus dapat menyesuaikan sistem agar sesuai dengan ukuran dan kompleksitas organisasi. Hal ini dimungkinkan untuk memenuhi persyaratan dari ISO 9001 dan ISO 14001 tanpa dokumentasi yang ekstensif.
Flowchart dan bentuk yang dalam banyak kasus lebih efektif daripada prosedur terdokumentasi, dan catatan sering memberikan nilai tambah dibandingkan deskripsi proses. Menentukan apa yang harus dilakukan adalah lebih baik untuk menggambarkan bagaimana melakukannya, dan dapat dilakukan lebih singkat. Adalah penting bahwa desain kontrol sejalan dengan budaya organisasi dan tingkat kompetensi personil.
Bukan hanya untuk organisasi besar
Manajemen sistem tidak hanya alat untuk organisasi besar. Mengingat kecenderungan kegiatan outsourcing dan semakin pentingnya kerjasama dalam rantai nilai, sistem manjemen efektif yang dilaksanakan oleh UKM adalah kunci penting dalam memfasilitasi perdagangan dan mempromosikan pembangunan berkelanjutan.
ISO dapat diimplementasikan secara terpadu oleh UKM, dan dapat menambah nilai bagi bisnis mereka selama beberapa faktor kunci keberhasilan diperhitungkan. ISO telah menerbitkan pedoman yang bermanfaat dan UKM akan mengembangkan standar masa depan dengan cara yang memfasilitasi implementasi dan integrasi standar ganda.
(Sumber: ISO Magazine, konsultaniso/ims/sistemmanajemenintegrasi)

 

ISO 9001 dan ISO 14001 Dalam Tender E-KTP

KPPU Telusuri Standardisasi ISO Barang-barang Tender e-KTP.

Komisi Pengawas Persaingan Usaha (KPPU) kembali mengadakan sidang majelis komisi pemeriksaan lanjutan perkara dugaan persengkongkolan tender KTP elektronik (E-KTP) pada Senin (2/7/2012).

Sidang yang diketuai oleh Sukarmi kali ini menghadirkan saksi dari konsorsium Percetakan Negara Republik Indonesia (PNRI) yakni Noor Effendi dari PT Sucofindo dan Ginting, perwakilan konsorsium. PNRI merupakan konsorsium pemenang tender pengadaan barang-barang dalam proyek e-KTP.

Dalam sidang kali ini, KPPU menelusuri bagaimana proses tender terjadi sehingga konsorsium PNRI menjadi pemenang. Sebab, terdapat indikasi terjadi kecurangan dalam tender tersebut.

Sidang yang berjalan selama lebih dari dua setengah jam sejak pukul 11.00-13.35 ini lebih banyak berputar pada pembahasan mengenai yakin atau tidaknya saksi akan adanya sertifikasi ISO yang dimiliki perusahaan di dalam konsorsium.

"Apakah saudara mengetahui atau melihat sendiri sertifikat ada dilampirkan," tanya investigator KPPU Muhammad Hadi Susanto.

Baik Noor Effendi maupun Ginting tidak mampu menyebutkan secara jelas jumlah maupun bentuk fisik surat-surat menyangkut ISO. Keduanya hanya menyebut bahwa pengumpul administrasi dan dokumen-dokumen termasuk semua surat dan notulensi pertemuan adalah Tuti Nurbaeti.

Sidang ditutup dengan kesimpulan bahwa sidang ditunda dan terlapor diminta untuk menghadirkan perwakilan dari PT Quadra Solution dan PT Sucofindo dalam persidangan berikutnya.

Sebelumnya lelang proyek e-KTP yang berlangsung antara 21 Februari hingga 1 Maret 2011 diikuti sembilan konsorsium yaitu PNRI, Astra Grafia, Murakabi, Telkom, Berca, Peruri, Mega Global, i-Forte dan Transtel. Konsorsium PNRI akhirnya diputuskan sebagai pemenang tender.

Namun, hal tersebut dipertanyakan konsorsium lainnya antara lain karena harga yang ditawarkan konsorsium PNRI lebih mahal dan poduk-produk yang ditawarkan dalam tender tidak memiliki ISO 9001 dan ISO 14001. (Sumber: Kompas, konsultan iso9001/iso14001/tender)

Sertifikasi Green Hotel

Setelah hampir setahun Jogjakarta Plaza Hotel (JPH) berhasil meraih sertifikat sebagai Green Hotel oleh Earth Check. Lembaga sertifikasi ini menangani manajemen lingkungan hidup terbesar pada industri pariwisata, termasuk perhotelan untuk melakukan benchmarking pada aspek air, energi, dan limbah, serta sertifikasi atas praktek operasional perusahaan. Pencapaian ini merupakan buah kerja keras seluruh jajaran manajemen dan staf, baik di dalam maupun di luar Green Team.

Prosesnya diawali komitmen manajemen untuk membuat dan mengaplikasikan kebijakan berkelanjutan untuk menjadi hotel yang ramah lingkungan. JPH mengadakan pelatihan untuk seluruh staf, mengundang seluruh rekanan untuk menjelaskan program ini, dan mengajak seluruh tamu untuk ikut berperan aktif. Upaya JPH, baik internal maupun melibatkan rekanan dan tamu, meliputi pengurangan konsumsi air, energi dan kertas, volume limbah, dan pengelolaan sampah sejak dari sumbernya. Supriyadi, Penasihat Green Team sekaligus Chief Engineering JPH, mengatakan akan memantau pelaksanaan program ini secara berkesinambungan sebagai wujud komitmen JPH sebagai perusahaan ramah lingkungan. (Sumber: Tempo)

ISO dan QHSE dalam industri migas

Operasi industri migas wajib memperhitungkan dampak ekologis yang ditimbulkannya. Industri migas yang tidak memperhitungkan resiko lingkungan berpotensi menimbulkan kerusakan lingkungan hidup, bahkan bencana lingkungan.

Industri migas juga merupakan industri yang penuh dengan risiko. Persaingan pelaku usaha sektor migas saat ini menjadi lebih kompetitif melalui penerapan sistem manajemen mutu, keselamatan kerja/safety/hse, dan pengelolaan lingkungan (QHSE) yang efektif melalui penerapan ISO 9001/14001/29001 dan OHSAS 18001.

Konsultan Deltaprima memberikan jasa pelatihan dan pendampingan bagi tercapainya sistem manajemen layanan TI yang efektif sekaligus efisien, sistem pengendalian keamanan data dan informasi yang handal, serta perencanaan sistem pengelolaan kelangsungan bisnis yang terpercaya.

Deltaprima Consultant juga memberikan pelatihan dan jasa konsultan bagi industri migas yaitu pendampingan dalam memahami, melaksanakan dan menerapkan sistem manajemen berdasarkan standar ISO, pengendalian dampak lingkungan, serta sistem manajemen keselamatan dan kesehatan pekerja K3/HSE/OHSAS 18001 sektor industri migas. (konsultan iso/qhse migas).

ISO 14001

Berbagai macam organisasi semakin meningkatkan kepedulian terhadap pencapaian dan penunjukan kinerja lingkungan yang baik melalui pengendalian dampak lingkungan yang terkait dengan kegiatan, produk dan jasa organisasi yang bersangkutan, konsisten dengan kebijakan dan tujuan lingkungan mereka. Hal tersebut dilaksanakan dalam konteks semakin ketatnya peraturan perundang-undangan, pengembangan kebijakan ekonomi dan perangkat lain yang mendorong perlindungan lingkungan; dan meningkatnya kepedulian pihak-pihak yang berkepentingan terhadap lingkungan dan pembangunan berkelanjutan.

Banyak organisasi telah melaksanakan kajian atau audit lingkungan untuk mengkaji kinerja lingkungan mereka. Bila dilaksanakan tersendiri, kajian dan audit tersebut mungkin tidak cukup untuk memberikan jaminan bahwa kinerja lingkungannya memenuhi dan akan berlanjut memenuhi persyaratan peraturan perundang-undangan dan kebijakan organisasi. Agar efektif, kajian dan audit tersebut perlu dilaksanakan dalam suatu sistem manajemen yang terstruktur yang terintegrasi dalam organisasi tersebut.

Standar Nasional yang mencakup manajemen lingkungan dimaksudkan untuk menyediakan unsur-unsur suatu sistem manajemen lingkungan yang efektif yang dapat diintegrasikan dengan persyaratan manajemen lainnya dan membantu organisasi mencapai tujuan lingkungan dan ekonominya. Standar ini tidak dimaksudkan untuk digunakan sebagai hambatan non-tarif dalam perdagangan atau untuk menambah atau mengubah kewajiban hukum organisasi.

Standar Nasional ini menetapkan persyaratan suatu sistem manajemen lingkungan yang memungkinkan suatu organisasi untuk mengembangkan dan melaksanakan kebijakan dan tujuan yang memperhatikan persyaratan hukum dan informasi tentang aspek lingkungan yang penting. Standar ini telah disusun agar dapat diterapkan pada semua jenis dan ukuran organisasi dan juga dengan kondisi geografis, budaya dan sosial yang beragam.

Keberhasilan sistem tergantung pada komitmen semua tingkatan dan fungsi, terutama manajemen puncak. Sistem seperti ini memungkinkan organisasi untuk mengembangkan kebijakan lingkungan, menetapkan tujuan dan proses untuk mencapai komitmen kebijakan tersebut, mengambil tindakan yang diperlukan untuk meningkatkan kinerjanya dan menunjukkan kesesuaian sistem tersebut terhadap persyaratan standar ini. Maksud utama standar ini adalah untuk mendukung perlindungan lingkungan dan pencegahan pencemaran yang seimbang dengan keperluan sosial-ekonomi. Perlu diperhatikan bahwa banyak persyaratan tersebut yang dapat dipelajari secara bersamaan atau ditinjau ulang setiap saat. Demikian sekilas mengenai latar belakang penerapan ISO 14001.

The ISO 14000 family addresses various aspects of environmental management. The very first two standards, ISO 14001:2004 and ISO 14004:2004 deal with environmental management systems (EMS). ISO 14001:2004 provides the requirements for an EMS and ISO 14004:2004 gives general EMS guidelines. The other standards and guidelines in the family address specific environmental aspects, including: labeling, performance evaluation, life cycle analysis, communication and auditing… (read more…)

Berbagai macam organisasi semakin meningkatkan kepedulian terhadap pencapaian dan penunjukan kinerja lingkungan yang baik melalui pengendalian dampak lingkungan yang terkait dengan kegiatan, produk dan jasa organisasi yang bersangkutan, konsisten dengan kebijakan dan tujuan lingkungan mereka. Hal tersebut dilaksanakan dalam konteks semakin ketatnya peraturan perundang-undangan, pengembangan kebijakan ekonomi dan perangkat lain yang mendorong perlindungan lingkungan; dan meningkatnya kepedulian pihak-pihak yang berkepentingan terhadap lingkungan dan pembangunan berkelanjutan.

Banyak organisasi telah melaksanakan kajian atau audit lingkungan untuk mengkaji kinerja lingkungan mereka. Bila dilaksanakan tersendiri, kajian dan audit tersebut mungkin tidak cukup untuk memberikan jaminan bahwa kinerja lingkungannya memenuhi dan akan berlanjut memenuhi persyaratan peraturan perundang-undangan dan kebijakan organisasi. Agar efektif, kajian dan audit tersebut perlu dilaksanakan dalam suatu sistem manajemen yang terstruktur yang terintegrasi dalam organisasi tersebut.

Standar Nasional yang mencakup manajemen lingkungan dimaksudkan untuk menyediakan unsur-unsur suatu sistem manajemen lingkungan yang efektif yang dapat diintegrasikan dengan persyaratan manajemen lainnya dan membantu organisasi mencapai tujuan lingkungan dan ekonominya. Standar ini tidak dimaksudkan untuk digunakan sebagai hambatan non-tarif dalam perdagangan atau untuk menambah atau mengubah kewajiban hukum organisasi.

Standar Nasional ini menetapkan persyaratan suatu sistem manajemen lingkungan yang memungkinkan suatu organisasi untuk mengembangkan dan melaksanakan kebijakan dan tujuan yang memperhatikan persyaratan hukum dan informasi tentang aspek lingkungan yang penting. Standar ini telah disusun agar dapat diterapkan pada semua jenis dan ukuran organisasi dan juga dengan kondisi geografis, budaya dan sosial yang beragam.

Keberhasilan sistem tergantung pada komitmen semua tingkatan dan fungsi, terutama manajemen puncak. Sistem seperti ini memungkinkan organisasi untuk mengembangkan kebijakan lingkungan, menetapkan tujuan dan proses untuk mencapai komitmen kebijakan tersebut, mengambil tindakan yang diperlukan untuk meningkatkan kinerjanya dan menunjukkan kesesuaian sistem tersebut terhadap persyaratan standar ini. Maksud utama standar ini adalah untuk mendukung perlindungan lingkungan dan pencegahan pencemaran yang seimbang dengan keperluan sosial-ekonomi. Perlu diperhatikan bahwa banyak persyaratan tersebut yang dapat dipelajari secara bersamaan atau ditinjau ulang setiap saat. Demikian sekilas mengenai latar belakang penerapan ISO 14001.

The ISO 14000 family addresses various aspects of environmental management. The very first two standards, ISO 14001:2004 and ISO 14004:2004 deal with environmental management systems (EMS). ISO 14001:2004 provides the requirements for an EMS and ISO 14004:2004 gives general EMS guidelines. The other standards and guidelines in the family address specific environmental aspects, including: labeling, performance evaluation, life cycle analysis, communication and auditing… (read more…)

Konsultan ISO 14001 Training TEL.021-7511984

Berbagai macam organisasi semakin meningkatkan kepedulian terhadap pencapaian dan penunjukan kinerja lingkungan yang baik melalui pengendalian dampak lingkungan yang terkait dengan kegiatan, produk dan jasa organisasi yang bersangkutan, konsisten dengan kebijakan dan tujuan lingkungan mereka. Hal tersebut dilaksanakan dalam konteks semakin ketatnya peraturan perundang-undangan, pengembangan kebijakan ekonomi dan perangkat lain yang mendorong perlindungan lingkungan; dan meningkatnya kepedulian pihak-pihak yang berkepentingan terhadap lingkungan dan pembangunan berkelanjutan.

Banyak organisasi telah melaksanakan kajian atau audit lingkungan untuk mengkaji kinerja lingkungan mereka. Bila dilaksanakan tersendiri, kajian dan audit tersebut mungkin tidak cukup untuk memberikan jaminan bahwa kinerja lingkungannya memenuhi dan akan berlanjut memenuhi persyaratan peraturan perundang-undangan dan kebijakan organisasi. Agar efektif, kajian dan audit tersebut perlu dilaksanakan dalam suatu sistem manajemen yang terstruktur yang terintegrasi dalam organisasi tersebut.

Standar Nasional yang mencakup manajemen lingkungan dimaksudkan untuk menyediakan unsur-unsur suatu sistem manajemen lingkungan yang efektif yang dapat diintegrasikan dengan persyaratan manajemen lainnya dan membantu organisasi mencapai tujuan lingkungan dan ekonominya. Standar ini tidak dimaksudkan untuk digunakan sebagai hambatan non-tarif dalam perdagangan atau untuk menambah atau mengubah kewajiban hukum organisasi.

Standar Nasional ini menetapkan persyaratan suatu sistem manajemen lingkungan yang memungkinkan suatu organisasi untuk mengembangkan dan melaksanakan kebijakan dan tujuan yang memperhatikan persyaratan hukum dan informasi tentang aspek lingkungan yang penting. Standar ini telah disusun agar dapat diterapkan pada semua jenis dan ukuran organisasi dan juga dengan kondisi geografis, budaya dan sosial yang beragam.

Keberhasilan sistem tergantung pada komitmen semua tingkatan dan fungsi, terutama manajemen puncak. Sistem seperti ini memungkinkan organisasi untuk mengembangkan kebijakan lingkungan, menetapkan tujuan dan proses untuk mencapai komitmen kebijakan tersebut, mengambil tindakan yang diperlukan untuk meningkatkan kinerjanya dan menunjukkan kesesuaian sistem tersebut terhadap persyaratan standar ini. Maksud utama standar ini adalah untuk mendukung perlindungan lingkungan dan pencegahan pencemaran yang seimbang dengan keperluan sosial-ekonomi. Perlu diperhatikan bahwa banyak persyaratan tersebut yang dapat dipelajari secara bersamaan atau ditinjau ulang setiap saat. Demikian sekilas mengenai latar belakang penerapan ISO 14001.

The ISO 14000 family addresses various aspects of environmental management. The very first two standards, ISO 14001:2004 and ISO 14004:2004 deal with environmental management systems (EMS). ISO 14001:2004 provides the requirements for an EMS and ISO 14004:2004 gives general EMS guidelines. The other standards and guidelines in the family address specific environmental aspects, including: labeling, performance evaluation, life cycle analysis, communication and auditing… (read more…)